Thursday, August 17, 2017

MENCARI RESOLUSI INDUSTRI BUKU

Bersama Puan Zaiton Samah dari DBP dan tuan Shake Faisal dari Shakespot

Majlis Sidang Buku 2017 yang dianjurkan oleh Majlis Buku Kebangsaan Malaysia (MBKM) semalam, bukan mahu meminta-minta dana daripada kerajaan kerana kerajaan pun sudah tidak ada duit hendak memberi dana.
Apa yang diperlukan ialah idea bagaimana hendak memperkukuh segala yang sudah ada tentang buku.
Antaranya nyatakan cadangan bagaimana mahu semarakkan kembali minat membaca dan suka membeli buku.
Apa sudah jadi dengan pogram Nilam di sekolah?
Ada sekolah yang mesih meneruskannya.
Namun ada sekolah yang sudah tidak menggerakkannya.
Apakah guru-guru diberi suntikan baru terhadap progaram ini?
Buku-buku di perpustakaan sekolah bagaimana?
Buku di perpustakaan desa bagaimana?
Ada dua Kedai 1 Malaysia yang sudah ditutup. Mengapa?
Rantaian sesebuah buku ialah seperti berikut:
Penullis --> Penerbit --> Pencetak --> Promosi --> Pekedai --> Pembeli.
Dalam rantaian di atas ada banyak onak duri membuatkan ia terputus.
Memang dunia buku perlukan transformasi. Perlukan penguatkuasaan dan pengukuhan.
Bagi saya dunia buku kini memerlukan satu REVOLUSI.
Fokus kepada PENGUATKUASAAN.
Penulis bangkit. Penerbit bangkit dan pembaca jua perlu bangkit.

Ada pautan di Berita Harian mengenai isu ini:

Thursday, October 20, 2016

SETELAH 18 TAHUN

Berbanyak terima kasih kepada semua yang memberi respon mengenai novel Selamat Malam Tan Sri yang akan diadaptasi kepada 26 episod drama televisyen.
Sebenarnya novel saya ini sudah berusia hampir 18 tahun dan sudah 10 kali diiulang-cetak. Judulnya agak ringan mengikut trend waktu itu. Namun isinya besar, konfliknya diminati ramai wanita dan mereka mengulang-ulang baca.
Kini kerja editing sedang dilakukan untuk ulang-cetak novel ini. Saya akan tampilkan versi baru dengan perubahan dan banyak tambahan sesuai situasi sekarang. InsyaAllah. Semoga produksi ini sukses.

>>> KOMEN POSITIF DI SINI <<<

Tuesday, October 18, 2016

BERMULA SHOOTING SELAMAT MALAM TAN SRI

Allah Humaa Aminn. Hari ini bermula kerja-kerja pengambaran adaptasi novel Selamat Malam Tan Sri.

Sebagai penulis asal novel ini, saya juga ingin mengucapkan sukses kepada seluruh Team Selamat Malam Tan Sri di bawah pimpinan Tuan Sutradara YM Raja Mukhriz, Eksekutif Producer, Akhbar Hashim (Warkah Puaka) dan LP Hazlan Tamsir




Sebesar terima kasih kepada Tuan Producer Encik Arif Mitik kerana telah mengangkat karya ini ke layar televisyen. 

Terima kasih juga kepada Tuan Ahmadsaabun Scriptwriterr yang telah menterjemahkannya ke bentuk skrip drama. Kepada krew, mohon tag kepada saya gambar-gambar shooting untuk tujuan promosi.  Terima kasih semua. Semoga pekerjaan kita di rahmati Allah.




Produksi : Iris Integrated Sdn Bhd

EP: Warkah Puaka (Akhbar Hashim)
LP : Hazlan Tamsir
Director : YM Raja Mukhriz
Ast Dir : Yusnita Yusof
Dp : Hairi
Apm 1 : Cik Gee Zainal
Apm 2 : Saiful (Cik Pon)
Prop Master : Midi
Runner : Mawludden Jantan
PM : Asang (Mohd Asauri)




______________________________________________
* Pesan daripada Eksekutif Producer, Akhbar Hashim.

Assalamualaikum, Dengan Nama Allah Yg Maha Pemurah dan Maha Penyayang. Selawat dan salam untuk Nabi Junjungan kita Nabi Muhammad s.a.w.

Saya harap semuanya dalam keadaan sihat fikiran dan fizikal. Segala halangan dan kepayahan sebelum hari ini ambil sebagai dugaan dan juga sebagai bantuan Allah untuk memastikan kita menghasilkan sebuah karya seni yang terbaik.

Saya juga amat berharap team produksi di bawah YM Raja Mukhriz akan dapat melaksanakan kerja-kerja dengan penuh dedikasi dan amanah. 

Tidak perlu saya ingatkan bahawa kita semua sedang memegang amanah drpd Tuan Produser kita En Arif Mitik. Beliau telah memberi kepercayaan kepada kita untuk melahirkan satu karya yang bernilai dan berkualiti. Jagalah amanah yang telah diberi kepada kita.

Berkerjasamalah sebagai sebuah pasukan dan bersilaturahim lah sebagai saudara seagama seiman. Jauhkanlah diri dari maksiat mahupun jalan menuju kecelakaan. Jagalah adab sopan ketika berada di tempat orang. Tingkatkanlah imej anak seni di mata masyarakat. Serahkanlah segalanya kepada Allah s.w.t.

Oleh itu dengan Lafaz La ilaha illa 'llah saya serahkan amanah ini kepada Saudara saya Tuan Sutradara Raja Mukhriz dan LP Hazlan untuk memulakan tugas yang telah kita diamanahkan untuk menyelesaikan sebaik mungkin.

Terima kasih semua. Semoga kita di rahmati Allah .sw.t. Wassalam.

#sridiah
#novelselamatmalamtansri
#selamatmalamtansri

Saturday, October 15, 2016

RAJA MUKHRIZ

Berjumpa hari ini bersama Tan Sri Rahman Shah (Dato Eizlan) dan Hanim Hanani (Reen Rahim) di majlis memperkenalkan pelakon untuk adaptasi novel Selamat Malam Tan Sri. Bertemu juga dengan Akhbar Ibrahim, Eksekutif Produser dan Pengurus Kewangan, Tuan Hazlan Tamsir bagi drama terbitan Iris Intergrated Sdn Bhd ini.



Lebih teruja dapat bertemu dengan Pengarah YM Raja Mukhriz, pengarah tersohor tanahair. Banyak karyanya yang telah memenangi anugerah. Saya sangat berharap karya saya yang berada dalam tangannya ini akan turut sukses seperti mana kejayaan-kejayan beliaui sebelum ini.



Friday, October 14, 2016

JANGAN BERTANGGUH


Ketika petang semalam, kita tunggu pagi ini untuk melakukannya. Kini sudah pagi, jangan pula tunggu petang untuk melakukannya. Tengah hari hanya satu transit. Malam pula waktu lena yang kita tidak tahu apa yang akan terjadi.
Salam Jumaat kepada semua yang tidak pernah mual mencium bau buku apabila rela menyerah nyawanya berkongsi buku. Maka berkorbanlah dengan masa untuk dekat dengan buku. Mahu menulis? Jalan terus.
Gambar di dalam kedai buku terpakai kepunyaan Jose Rizal Manua, di Taman Ismail Marzuki, Jalan Cikini Raya, Jakarta.
29 September 2016, jam 8 malam
Sebelum bermulanya Teater Jegerr (Putu Wijaya)
#sridiahiibf2016

DARAH KACUKAN


Lelaki di sebelah saya Tuan Khairul Hakimin Muhammad yang terkenal sebagai Bapa Brownies Kebangsaan selalu bangga dengan darahnya, campuran Melayu (bapa) dan India (emak). Sejak dulu saya turut bangga mengaku dalam tubuh saya ada darah Cina (emak) dan darah Melayu (abah).

Dan Hafizah Iszahanid wanita cerpenis, novelis dan wartawan hebat di sebelah saya juga ada darah campuran Melayu dan Arab. Marilah kita meraikan perbezaan darah untuk Malaysia yang majmuk. Bak gaul tepung campur gula, susu, telur dan vanilla. Masuk dalam ketuhar api sederhana. Kemudian sapu topping peanut butter setelah brownies sejuk :)

* Nak beli jugak baju tu agaknya ada saiz Akak Seri tak, Mud? Cewah!

Thursday, October 13, 2016

BOB DYLAN




Hari ini Bob Dylan dianugerah Nobel Prize (Literature). Lirik lagu-lagunya dikatakan puitis dan berkesan. Ini semestinya mengundang perdebatan. 

Namun bagi saya apa salahnya? Lirik lagu-lagu kita pula sepuitis macamana?. Saya lalu teringat Kak Chah Habsah Hassan, Arwah Zubir Ali dan Suhaimi Meor Hassan. Lagi?


Sunday, October 2, 2016

BALADA SI BURUNG MERAK - WS RENDRA



Seperti seekor burung merak, W. S Rendra sentiasa mempamerkan kedinamikan persembahan di panggung teater dan mempesonakan pembaca dengan puisi-puisinya yang mempunyai kekuatan naratif dan kelincahan permainan kata-kata.
W.S Rendra tidak mengikat dirinya dengan mana-mana angkatan tetapi memiliki kebebasan dan keperibadiannya tersendiri.
Puisi-puisi W.S Rendra tidak pernah sunyi daripada membela golongan marhaen terutamanya wanita, menggoncang kestabilan dan kewenangan orang politik. 
peluncuran buku Balada Si Burung Merak Puisi-Puisi Lengkap W.S. Rendra, Minggu 2 Oktober di pameran Indonesia International Book Fair 2016.
Bagi Malaysia Rendra adalah sastrawan milik mereka. Karya Rendra bukan hanya diterima masyarakat Indonesia, tapi juga Malaysia dan internasional. Membaca puisi Rendra tidak akan sangka bahwa itu puisi lama 30 atau 40 tahun, puisinya masih juga rerlevan dengan era kini. 
Ngadiron mengataan bahwa ITBM hanya membawa 10 eksemplar buku buku Balada Si Burung Merak Puisi-Puisi Lengkap W.S. Rendra.
Peluncuran buku puisi lengkap Rendra ini juga dihadiri oleh sahabat-sahabatnya Deddy Mizwar dan Wiranto. Dengan penuh daya dan emosi yang tepat penampilan apik Wakil Gubernur Jawa Barat itu suskses mendeklamasikan puisi Datanglah Ya Allah karya Rendra. 
Sebelum memulai berpuisi dengaN nada berseloroh Deddy berkata, “Semoga nanti ada juga penerbit Indonesia yang mau kumpulkan karya lengkap sastrawandi negaranya sendiri,” ucapnya.
Selain Deddy Mizwar, ada salah satu sahabat baik rendra yang juga pasti akan sulit dipercaya kedekatan antara mereka. Wironto yang mantan purnawiranwan Jendral berkarib dengan Rendra yang seorang seniman? 
Padahal masa muda mereka bedua kala masih sama-sama mengenakan seragam kebesaran masing-masing adalah dua kelompok yang bergesekan. Wiranto, berkisah bahwa ia dan Rendra adalah sahabat baik, 
“Saya menghargai konsep-konsep hidupnya, dan pandangan hidupnya. Kami bersahabat sejak kami melucuti seragam dan atribut masing-masing,” terang Wiranto.

Saya bersama sahabat-sahabat Editor

Bersama anak-anak comel, sebelum mereka beraksi di pentas 


Tuesday, September 27, 2016

LAWAT LOKASI

Hari ini krew produksi drama adaptasi 26 episod Selamat Malam Tan Sri (SMTS) telah meninjau sebahagian lokasi untuk drama ini. Lokasi ini adalah tempat Hanim Hanani bekerja sebagai seorang wartawan kanan sebuah majalah mingguan mengenai wanita.

Bagaimanapun keizinan ini tertakluk kepada budi bicara dan perbincangan bersama pihak pengurusan Kumpulan Media Karangkraf. Mungkin ada lokasi yang dibenarkan ada lokasi yang tidak diizinkan, bergantung kepada sekuriti syarikat.
Antara yang akan muncul di sini ialah Hanim Hanani, Mazuin dan Encik Manan.







Novel oleh: Sri Diah (Alaf 21 Sdn Bhd)

Skrip oleh: Ahmad Saabun 
Terbitan : Iris Intergrated Sdn. Bhd
Pengarah: Raja Mukhriz


26 Septembmer - Kumpulan Media Karangkraf

KERAS HATI

Sunguh keras hati kamu. Keras juga hati suamimu.
>>> Satu keluarga semi bandar sedang menikmati makan malam di gerai terbuka. Pengunjung ramai dan situasi agak sibuk dan bingit dalam panas malam akhir September.
Suami, isteri dan dua anak menikmati set makanan hidangan Siam. Wangi tomyam dan harum ayam bungkus daun pandan sangat menggoda selera.
Anak-anak lingkungan usia tujuh dan tiga tahun sekejap makan, sekejap bermain dan sambung makan semula.
Di satu meja lain seorang wanita pertengahan usia bertubuh kecil, duduk sendirian makan mi goreng berteman air kosong. Tertib dalam kelaparan jam 9.30 malam.
Sekejap tunduk menyuap, menguyah dan sesekali memerhati budak dua orang tadi yang berulang-alik antara meja ibu bapanya ke meja wanita ini.
Pelik. Itulah yang tersimpan di mata saya tapi belum mahu keluarkan dalam bentuk kata-kata.
Sahabat, ya benar wanita itu orang gaji. Dia pembantu rumah, orang suruhan, membasuh pakaian, menjaga anak, mendobi, tukang bersih lantai, bancuh susu, besihkan muntah dan berak anak.
12 jam kamu tinggalkan anak-anak di rumah bersamanya. Untung nasib anak-anak dalam tangan dia. 12 jam dia tanpa tidur. Namun 12 jam anak-anak dengan kamu, termasuk enam jam tidur.
Waktu siang anak-anak berkepit dengannya hingga dia hendak bersolat pun payah. Apabila dia sakit kepala atau demam, anak-anak tetap kenyang dan nyenyak tidur siang.
Mana mungkin kamu boleh pisahkan mereka walau hanya satu jam untuk duduk berasingan meja makan malam. Sebenarnya, duduk makan sekali bukan satu dosa, tidak juga menjijikkan.
Berlembut, dia juga insan. Dan perempuan tudung selebeh itu akan lebih jatuh kasih kepada anak-anak kamu.
Dia adalah kebahagiaan kamu ketika kamu bebas daripada rengek anak-anak semasa sibuk bekerja.
* Perempuan pemerhati.
Menulis sambil sebak.

SELAMAT MALAM TAN SRI (1)


SAIFUL AZAM: Saiful Azam, 28 tahun dibayangkan sebagai figura seorang lelaki yang cukup matang. Dia berdiri sebagai lelaki moden, kaya, terpelajar dan berdikari. 

Dia boleh hidup sendiri tanpa dibayangi ibu bapanya (Tan Sri Rahman Shah dan Puan Sri Rosenita).

Empat tahun belajar dan bekerja di luar negara, dia diminta pulang segera kerana kemalangan ngeri ibunya.

Ketika itulah bermula pertemuan dengan wartawan kanan bernama Hanim Hanani.

Karisma Saiful Azam tergugat. Personalitinya yang suka diam memerhati, menjadi sebaliknya.

Dia berubah drastik. Kesabarannya diuji. Sifat hormatnya dicabar.

Saiful Azam boleh membezakan antara tugas dan perasaan cinta Hanim terhadap bapanya. Dia tidak aneh. Itu lumrah,

Namun dia kecewa kerana Hanim sepatutnya memilih dirinya, bukan memilih bapanya untuk disayangi.

Saiful Azam menjadi lelaki paranoid terhadap bapanya.
Perasaan itu bagaimanapun lebur apabila melihat tubuh kaku emaknya yang masihi terbaring koma.

Ini antara wajah Saiful Azam di mata saya.
Anda bagaimana?

Penulis Novel: Sri Diah
Penulis Skrip: Ahmad Saabun
Drama Terbitan: Iris Intergrated Sdn Bhd 



Akhirnya inilah wajah akhir pelakon yang akan memegang watak sebagai Hanim Hanani dan Saiful Azam. Beberapa pelakon yang dicadangkan sebelum ini tidak dapat memenuhi job ini kerana mereka sudah terikat dengan job lain sehingga Februari 2017.


#novelselamatmalamtansri
#selamatmalamtansri

Saturday, September 10, 2016

SELAMAT M ALAM TAN SRI

HANIM HANANI: Saya meletak harapan tinggi terhadap pelakon yang bakal memegang watak sebagai Hanim Hanani dalam siri adaptadi 26 episod drama Selamat Malam Tan Sri.



Hanim Hanani adalah watak utama novel ini (selain Tan Sri Rahman Shah). Watak wanita dalam usia 26 tahun yang matang. Dia berprinsip. Imejnya lembut tapi tegas, sesuai dengan tugasnya sebagai wartawan kanan.
Sebagai wanita dia juga mahu kasih sayang. 
Dirinya dicintai itu bonus baginya.



Namun dia tidak mahu semurah petik jari. Dia tidak mahu juga terlalu mahal. Dia mahu cinta yang ultimate walau ditakdirkan secara berkongsi.
Ini antara wajah Hanim Hanani cadangan saya.
Anda bagaimana?

SELAMAT M ALAM TAN SRI (2)


HANIM HANANI: Saya meletak harapan tinggi terhadap pelakon yang bakal memegang watak sebagai Hanim Hanani dalam siri adaptadi 26 episod drama Selamat Malam Tan Sri.



Hanim Hanani adalah watak utama novel ini (selain Tan Sri Rahman Shah). Watak wanita dalam usia 26 tahun yang matang. Dia berprinsip. Imejnya lembut tapi tegas, sesuai dengan tugasnya sebagai wartawan kanan.
Sebagai wanita dia juga mahu kasih sayang. 
Dirinya dicintai itu bonus baginya.



Namun dia tidak mahu semurah petik jari. Dia tidak mahu juga terlalu mahal. Dia mahu cinta yang ultimate walau ditakdirkan secara berkongsi.
Ini antara wajah Hanim Hanani cadangan saya.
Anda bagaimana?

Thursday, September 1, 2016

PROSES MENULIS


Jika penulis mengambil masa berbulan-bulan untuk menulis, maka jangan marah jika pembaca hanya mengambil masa dua hari sahaja untuk menyudahkan pembacaan mereka.
Penulisan yang bagus mesti melalui beberapa takah atau proses penerbitan. Mengumpul bahan bukannnya mudah. Hendak melahirkan idea ke dalam penulisan juga sangat payah.
Kemudian proses editing mengambil masa lebih detail. Mencari kesalahan satu persatu, memikirkan logik cerita dan menyusun konti cerita. Mengkaji dan mengkaji apakah feedback pembaca juga satu hal yang payah.
Biasanya re-edit mengambil masa lebih tiga kali.
Betulkan semula. Mesti bekerja rapat dengan designer.
Kepayahan ini langsung tidak membantutkan penulis yang kental jiwanya.
Jangan mengalah. Ini adalah kepahitan yang pasti akan berbalas dengan momen yang manis, apabila tulisan kita diterima oleh pembaca, apalagi jika dipuji-puji 

KATA FIKIR


Menulis adalah seni mengeluarkan kata fikir. 

Menaipnya satu persatu, menyusun daripada patah perkataan menjadi perenggan yang mantap adalah seni yang berdisiplin.

Membaca adalah untuk menyerap ilmu baik.
Menyisih ilmu serong dan mengadunnya masuk ke kotak fikir

Membaca dan menulis - adalah seni logik dan disiplin ilmu 

JATUH CINTA PADA HERO

Bagaimana pula jika pembaca jatuh cinta dengan hero atau heroin dalam cerita? Siapakah yang punya angkara hingga menghanyutkan fikiran pembaca ke lubuk cinta itu 
* Soalan santai saya tetapi besar maknanya bagi penulis - bagaimana kuasa tulisan penulis boleh menjadikan pembaca jatuh cinta dengan hero atau heroin yang sengaja direka sempurna oleh penulisnya.
* Siapa hero anda dan daripada novel atau buku apa?
Taipkan judul bukunya.

PENERBIT PILIH KASIH

Apabila penulis membuat status di facebook mengenai penerbit yang tidak memberi layanan yang mereka mahu, ramai pembaca yang memberi komen. Penulis mahu A, B ,C tetapi penerbit tidak boleh tunaikan. Penulis mahu D, E, F pula dan penerbti tetap tidak dapat tunaikan.
Ada sebab mengapa penerbit tidak dapat penuhi permitaan penulis.
Ada sebab mengapa penerbit tidak memberi komen di facebook
Dunia penulisan dan penerbitan adalah bidang profesional. Untung rugi merupakan perkiraan penting. Setiap sesuatu harus diurus dengan lojik akal dan situasi semasa.
Mari sama-sama kita melihat industri ini jauh ke depan. Bukan bercakap mengenai satu-satu isu pada waktu itu sahaja.

STATUS NOVELIS

Penerbit tidak boleh menjawab secara terbuka status novelis yang tidak puas hati terhadap penerbit. Situasi ini akan menimbulkan rasa tidak selesa dan memberi imej negatif.
Perkara yang membabitkan moral penulis dan etika, tidak perlu diketahui oleh orang luar. Jika penuils ada masalah, inginkan penjelasan dan pembelaan, mereka boleh berhubung dengan penerbit.
Dalam hal ini moral penulis akan terpelihara dengan baik.
Penerbit tidak boleh buka pekung penuils kepada khalayak.
Selagi penerbit boleh tutup, mereka akan pelihara aset peribadi penulis. Ini supaya penulis itu boleh terus hidup dengan penerbit lain pula.

DOSA PENERBIT

Ada tiga dosa (daripada beberapa dosa lain) seseorang penulis yang sukar dimaafkan oleh penerbit:
1. Menghantar manuskrip yang diciplak/dipalagiat
2. Tidak memberitahu kepada penerbit yang baru dia berurusan, bahawa karya itu dihantar juga kepada penerbit lain.
3. Merahsiakan manuskrip itu adalah satu daripada siri lain yang telah diterbit oleh penerbit lain.
* Nanti saya akan terangkan juga dosa-dosa penerbit kepada penulis.
.
.
#sridiahnotes

SEPTEMBER LUKA



Pagi tadi terbaca berita sedih seorang penulis.
Ada penerbit yang sudah tidak mengaku anak terhadap penulisnya. 
Seperti kain baju dikeluarkan dari almari, dilonggok depan rumah. Angkut, bawa pergi.

Penulis berasa dirinya seperti anak tiri, mungkin anak yatim piatu juga.
Sudah banyak nasihat diberikan kepada calon atau bakal penulis. 
Berhati-hati. Terutama kepada penulis muda (muda berkarya, muda usia).
Memang glamor menjadi penulis tapi pedih peritnya, ditanggung sendiri.
Pesan biasa:
- Tengok surat perjanjian penerbitan.
- Lihat klausa mana yang menguntungkan penulis
- Syarikat itu sudah lama atau baru?
- Lihat kredibiliti penerbit.
- Siapa penulis mereka? Bertanya pengalaman mereka.
- Kiraan royalti bukan setakat lihat pada persen. 
- Lihat juga jika buku tidak laku. Wright off bagaimana, buku lupus bagaimana. 
- Buku promosi bagaimana.
- Perjanjian promosi. Iklan. Banner. Backdrop.
- Banyak lagi pesan lain, mahu tahu?

Bertabah. Kak Sri faham perasaan itu.

Wednesday, August 31, 2016

PENERBIT TUTUP KEDAI

Bukan satu kesalahan jika akhir-akhir ini kebanyakan penerbit mula memperlahankan judul penerbitan. Ini bukan bermakna bisnes sudah teruk.
Namun melihat kepada situasi masa sekarang eloklah penerbit memandang jauh beratus kilometer ke hadapan sebelum meletakkan judul baru dalam jadual terbitan.
Judul-judul baru yang dihantar, bukan tidak bernilai. Cuma ia kurang tepat untuk terbitan sekarang. Melainkan dapat manuskirp yang betul-betul bagus, akan diterbitkan segera.
Penerbit tidak mahu tanggung risiko terbit kerana setiap satu judul itu memakan kos besar. Kos itu mesti diperoleh semula secepatnya dalam masa enam bulan setelah terbit.
Dengan memperlahankan terbitan baru, pihak stor dapat mengurus stok yang ada dengan pelbagai kaedah;
Antaranya jualan berpakej, dijual terus dengan aktiviti ke sekolah, kempen di pejabat dan promosi di lokasi tumpuan, terbabit pesta buku, mengadakan kempen online (salary week) dan sebagainya.
Penulis tidak terbeban dengan situasi ini. Mereka hanya mahu lihat karya terbit, ada di kedai dan dapat royalti.Semua urusan rugi, pasaran lembab, buku dipulangkan dari kedai-kedai buku, stor tepu, semuanya ditanggung sepenuhnya oleh penerbit.
Inilah senario penerbitan sekarang apabila pembeli berkira-kira hendak membeli buku atau hendak membeli keperluan sehari-hari yang lebih penting.
.Kos menyimpan buku di stor atau gudang bukan percuma.

Sunday, August 28, 2016

ADAPTASI NOVEL SELAMAT MALAM TAN SRI



Menulis yang baik adalah terapi untuk diri sendiri. 
Tanpa kita sedar sebenarnya menjadi terapi juga untuk pembaca.
Selamat Malam Tan Sri - Novel yang positif kasih sayang dan respek terhadap wanita. Turut ditekankan amalan kejujuran dan setia janji sebagai paksi sebuah cinta.
Terbitan Alaf 21 (1999 - 2005)

10 kali ulang-cetak. 



Telah berlangsung perbincangan pra-production bersama Hazlan Tamsir wakil syarikat produser untuk drama adaptasi terbitan RTM.
Alhamdulillah skrip untuk 26 episod siri ini tulisan Ahmad Saabun sudah diserahkan kepada syarikat penerbit.


Berbincang juga mengenai senarai nama pelakon yang sudah dikenalpasti untuk memegang watak antaranya Tan Sri Rahman Shah dan isterinya Puan Sri Rosenita juga madunya Netty Karmila.
Turut dicadangkan beberapa nama pelakon untuk watak Hanim Hanani (wartawan) dan Saiful Azam (anak Tan Sri dan Puan Sri) juga watak sampingan yang lain.
Namun belum boleh disiarkan siapakah pelakon-pelakon berkenaan. Tunggu ya 
26 Ogos 2016.
Shah Alam

TERBIT BUKU


Dalam suasana penerbitan yang tidak menyebelahi penerbit, pencetak dan penulis kini, setiap yang terlibat dalam industri ini semakin ligat memikir cara terbaik menjual buku.
Pulangan buku (return) di stor mulai diterima satu demi satu judul. 
Tempoh tiga hingga enam bulan buku berada di kedai dianggap satu tempoh yang terlalu lama bagi pekedai jika jualan tidak memberangsangkan.

Kebiasaannya pekedai akan pulangkan semula buku yang tidak laris. Ada yang sudah rosak, ada juga yang tidak keluar dari kotak.
________________________________________

Maka jadual penerbitan dirombak. Sifir penerbitan berubah.
Editor kebiasaannya mesti menjawab soalan-soalan ini:

Apakah buku ini akan laku cepat? Jika laku kita cetak. 
Jika tak boleh jalan, kita KIV. Jangan terbit dulu.

Tindakan positif apabila penulis turut terbabit sebagai agen jualan Sekurangnya memikir untuk melariskan buku sendiri, itu sudah cukup baik!
Tulisan promosi mesti bagus. Info buku, isi kandungan, spec buku, saiz, mukasurat dan harga mesti lengkap.
Contohnya: 
Apa istimewanya buku itu? Ceritakan. 
Dramatikkan tulisan di poster. Cari petikan menarik dalam teks. 
Pilih dialog-dialog yang menyengat. 
Jika boleh buat teaser lagi bagus.
Upload kepada semua secara publik.

Semua itu tidak susah jika penulis berfikiran seperti penerbit. 
Sebenarnya jika buku laris bukan penerbit saja yang untung. 
Penulis juga dapat royalti banyak.

Sunday, August 21, 2016

BE STRONG WOMAN!



Suatu masa dulu, dua kali dalam seminggu saya akan ke Mahkamah Rendah Syariah di sekitar Kuala Lumpur dan Selangor untuk tugasan kes perbicaraan.
Setiap kali hadir ke bilik dingin itu dan duduk di kerusi kayu dalam mahkamah, hati saya sebak. Apabila hakim muncul dan sesi bicara bermula, mata saya bergilir melihat ke wajah plaintif dan defendan dalam kandang di kiri dan kanan meja hakim.
Pastinya kisah istana yang terpaksa dirobohkan. Rutin kes - Cerai, Fasakh. Nusyuz, Talak, Mutaah, Poligami, Hadanah bertindan-tindan. Kes rujuk pula jarang berlaku. Hati saya mula robek.
Balik ke pejabat, saya mula menaip dan melaporkan perjalanan kes. Kebiasaanya untuk dua atau tiga siri majalah Mingguan Wanita. Sambil menaip, sambil gesek mata dan sapu air hidung.
Sulit saya bayangkan, ada suami/isteri yang boleh setulusnya berlaku sayang dan cinta kepada orang lain, tetapi tidak kepada suami/isteri sendiri.
Ya. Mesti ada punca penyebabnya. Itu peta hidup masing-masing.
Kita jangan melihat orang lain dengan mata lalat.
(Mata lalat yang hanya melihat pada kotor dan busuk)

Go. Go. Go. Be strong ladies!
Orang tidak berada dalam kasut kita, mereka tidak mengalami cerita kita. Ironinya mereka pula yang tidak sabar-sabar mahu tahu pengakhiran cerita kita.
.
* Perjalanan kes inilah yang menghasilkan novel saya:
Kuala Lumpur di Mana Suamiku (Alaf 21)

ANTOLOGI CERPEN TIGA NEGARA


Menerima khabar gembira apabila melihat gambar-gambar dari status Ibu Kartini Nurdin (Yayasan Pustaka Obor Indonesia) dan En Mohd Khair Ngadiron (ITBM) yang mengadakan perbincangan bersama Duta Besar Bosnia dan Herzegovina di Indonesia, TYT Muhamed Cengic.

Perbincangan ini adalah untuk penterjemahan Antologi Cerpen Tiga Negara ke bahasa Bosnia dan Herzegovina. Semoga sukses.


Kulit depan Antologi Cerpen Tiga Negara 

Antologi Cerpen Tiga Negara (Malaysia - Indonesia - Singapura) telah dilancarkan di Frankfurt Book Fair pada 15 Oktober 2015. Antologi ini adalah terbitan bersama Institut Terjemahan & Buku Malaysia (ITBM), Yayasan Obor Indonesia dan National Art Council Singapore. Persatuan Penulis Nasional Malaysia (PENA) sebagai penyelaras projek.

Sesi memperkenalkan buku di Frankfurt Book Fair 

Majlis Pelancaran di Frankfurt Book Fair 15 Oktober 2015


MALAYSIA
1. Usus - Azmah Nordin
2. Moluska - SM Zakir 
3. WanitaTahanan Reman - Sri Diah | Novelis
4. Gajah yang Mengajar- Zakaria Ali


Saya bersama penulis Azmah Nordin


INDONESIA
1. Mata Telanjang - Djenar Maesa Ayu
2. Api Sita - Oka Rusmini
3. Bulan di Atas Kampung - Seno Gumira Ajidarma
4. Rambu Solo - Sulfiza Ariska



Ibu Kartini Nurdin (Yayasan Pustaka Obor Indonesia) dan En Mohd Khair Ngadiron (ITBM) yang mengadakan perbincangan bersama Duta Besar Bosnia dan Herzegovina di Indonesia, TYT Muhamed Cengic
\

SINGAPURA 
1. Orang Dagang - Rama Kannabiran
2. Usha dan Anakku yang Ketiga - Suchen Christine Llim 
3. Perempuan Kerudung Hitam - Suratman Markasan 
4. Lapan Jam di Dalam Pembentung - Wong Meng Voon