Sunday, March 2, 2014

KARANGKRAF FAMILI DAY

TAHUN ini merupakan tahun ke 29 saya berkhidmat di Kumpulan Media Karangkraf. Bermula sebagai penyunting di Akhbar Bacaria, kemudian menjadi Editor Majalah Nona dan lan-lain majalah. Selepas itu menjaga semua bahagian majalah yang ketika itu mempunyai 28 majalah. Ada majalah dua minggu sekali, sebulan sekali dan majalah sebulan dua kali.


Bekerja di Karangkraf dengan segala suka dukanya, tiba ke kemuncaknya apabila dilantik mengendalikan akhbar harian - Akhbar Sinar Harian dari Kelantan hinggalah sekarang sudah beredar di lapan negeri dalam Semenanjung.


Dari bahagian majalah ke bahagian akhbar, kini saya mengendalikan pula tiga syarikat besar dunia buku. Syarikat-syarikat itu ialah Alaf 21, Buku Prima dan Karya Bestari (Jabatan Al Quran, yang terkini). Bila mahu pencen? Saya susah nak jawab... bos masih mahu khidmat saya. Katanya selagi tidak nyanyuk. kerja. Kerja. Kerja :)


Untuk kesekian kalinya, hari ini diadakan Hari Keluarga Karangkraf di Sunway Lagoon. Antara lokasi yang pernah diadakan hari keluarga ialah di Port Dickson, di Lost World Tambun dan beberapa tempat lain. Tujuannya hanya satu... ingin merapatkan silaturrahim dalam kalangan pekerja dan keluarga mereka.



Saya rumah merah! Dan hari ini Rumah Merah Juara!

Saturday, March 1, 2014

MENJADI NOVELIS?

BUKANLAH mudah untuk menjadi seorang novelis. Saya sendiri bermula dengan menulis puisi pada usia 16 tahun. Karya-karya waktu itu banyak tersiar di akhbar-akhbar untuk pelajar, di akhbar hujung minggu dan juga di buletin-buleti belia. Kemudian barulah beralih menulis novel dan dianugerahkan bakat yang saya pupuk hingga lahir pula novel pertama. Ketika itu usia saya 17 tahun, ketika menanti keputusan SPM diumumkan. 




Novel pertama saya berjudul TRAGEDI MALAM MINGGU - kisah anak-anak sekolah menengah yang advencer - seperti novel remaja Inggeris yang amat mempengaruhi saya.

Selepas itu satu demi satu cerpen mula tersiar di akhbar perdana dan di majalah-majalah sastera. Semua detik merangkak-rangkak mencari nama dan pengaruh itu adalah momen manis bagi saya, sukar untuk dilupakan hinggalah kini sudah melahirkan beratus judul puisi, cerpen-cerpen dan juga 14 judul novel.




Allah jualah yang berkuasa menarik ingin saya supaya menciintai dunia penulisan. Kemudian diberinya saya kekuatan dalam berkarya, diberi disiplin dan dikurniakan pelbagai idea untuk dikebangkan.




Melahirkan novel bukan mudah... novel yang baik adalah sebuah karya yang membawa pembacanya berfikiran positif, menjaga adab dan membimbing kepada kebaikan... setelah novel terbit kerja mempromos pula mengambil perananan. Dalam masa sama penuls erus menjaga martabat karya dan personalitinya.

Ini bukan kerja main-main.

* Gambaryang tersiar adalah salah satu sesi saya bersama Novelis Buku Prima pada 1 Mac 2014 lalu.


Sunday, February 23, 2014

SELAMAT TERIMA MENANTU, LAN

Jauh dari hiruk-pikuk kota raya. Kami sekeluarga menikmati suasana kenduri kahwin di kelilingi kehijauan desa dengan juadah kampung, masak lemak pucuk ubi, ikan masin, sambal belacan, cincaluk dan sirap selasih sungguh menyelerakan. 

Sambil makan, angin bertiup sepoi... kami kekenyangan, tak sedar menambah lauk :) Terima kasih bapa pengantin, rakan persekolahan sejak sekolah rendah.






Isteri Abon, Fauziah juga rakan semasa sekolah rendah.

Saturday, February 1, 2014

HALAMAN 214

MENGHAYATI | Malam tadi saya menyudahkan satu treatment untuk sebuah telemovie. Cerita yang lapan puluh peratus sangat benar, sungguh terjadi.  Watak utama berkata, "kita pernah menjadi tanah, sekarang kita harus menjadi api!"

Ayat ini sama seperti yang telah ditandakan dengan garisan merah di mukasurat 214 novel Cinta Yang Terpilih. Novel itu dihadiahkan kepada seseorang dan hilang. Ditemui semula di kedai buku terpakai. Garisan itu masih ada.

Aduh... bohonglah kalau saya kata ; cerita ini hanya imginasi tidak ada kena mengena dengan yang hidup atau sudah meninggal dunia.


Wednesday, January 29, 2014

TAHNIAH ZAMIR!

Tahniah Zamir 21 tahun, Juara MasterChef All Star 2014 - Dapat berborak sekejap sahaja dengan Zamir, saya sibuk dengan kursus, Zamir dan lima peserta lain sedang shooting di studio. Sedikit yang saya dapat daripada Zamir: 
- Gaya masakan yang agak gelojoh, gelabah serta kucar kacir, namun masih dapat menghasilkan hidangan yang lazat, berkualiti dan sihat menarik minat Zamir untuk meminati Jamie Oliver. Zamir mengikuti hampir kesemua rancangan masakan Jamie Oliver sejak berusia 10 tahun lagi.

Tak sangka rupanya kami berjiran!

Monday, January 20, 2014

APA CATATAN KITA HARI INI?



Saya selalu ingatkan diri... menulislah, mencatatlah apa sahaja yang kita hendak tetapi kena ingat, umur yang kita ada, nafas yang kita hirup dan hembus ini bukan kita yang punya. Nafas hanya pinjaman, usia hanya cagaran hidup untuk kita buat baik, tulis yang baik-baik sebagai tambang/bekal kita di negara akhirat ini. Ia seperti wang saku... tambang kita untuk bersiar-siar di negara abadi.

Kadang-kala untuk selamat daripada mencatat yang tidak elok - padahal tangan ini seperti biasalah, gatal sahaja hendak menaip, ketik-ketik keyboard ini. Lalu daripada menaip yang bukan-bukan elokah saya berpuisi sahja sambil menggodek-godek picsart, grid dan sebagainya :)

Siapa setuju boleh ikut cara saya ini. Tapi kalau tidak setuju dan tetap juga mahu menaip, taiplah apa sahaja tetapi beringat-ingat ya... bayangkan petang, malam atau esok kita tiba-tiba meninggal dunia, apakah status terakhir kita di facebook, di instaram. di weechat, di twitter atau di whats up kita? Tengok tu.... banyak cabang sumber dosa dan jika silap guna boleh jadi terowong dosa membawa kita ke neraka... waallahualam.

Sunday, January 19, 2014

DAH LIMA TAHUN EMAK PERGI...

18 Januari 2009 - 18 Januari 2013 - kini genap lima tahun almarhum mak kembali menemui penciptanya. Al-Fatihah untuk mak yang kami rindui daripada semua anak-anak, menantu-menantu dan cucu-cucu...

Kami sentiasa berdoa semoga Allah swt sentiasa memelihara roh mak, meletakkan roh mak bersama mereka yang beriman dan beramal solah. Kami juga sentiasa harapkan semoga segala kebaikan mak, wajah manis mak, sikap mak yang terpuji akan dikenang selalu oleh anak-anak, menantu dan cucu-cucu.

Baju biru dan ungu mak ini pun masih dalam simpanan saya.

Hari ini saya menyarung lagi baju kurung mak... beginilah mak, bila rindu datang. Setiap waktu apabila terkenang sangat-sangat pada mak, saya pasti mengambil pakaian mak dan saya tatap lama, saya cim dan simpan semula dalam almari... tak siapa tahu hal ini, hatta suami dan anak-anak sendiri.

Biasanya apabila membuka almari baju, pakaian maklah yang mula-mula saya padang, saya capai dan saya cium. Kemudian saya simpan semula di tempat biasa. Beberapa helai baju kurung mak dan tudung mak masih ada dalam simpanan saya, termasuk baju songket kahwin mak dengan abah...


Hal ini amat ini amat diketahui oleh suami dan staf di pejabat. Apabila mereka nampak saya ke pejabat dengan memakai baju mak, mereka mesti akan kata... "Kak Sri rindu mak ya?" Saya angguk dan bangga. Ada beberapa orang yang sedih... mereka sedih kerana tidak sehelai pun mereka simpan pakaian arwah mak mreka, untuk dikenang, dipeluk dan dicium. 

Saya katakan, "tak mengapa... tak ada pakaian mak tak apa, yang penting selalu ingat mak dan selalu berdoa untuk mak kita yang telah melahirkan kita, membesarkan kita hingga kita menjadi manusia har ini. Besar jasa mak... tak ada galang-gantinya, walaupun dengan wang berjuta..." 


Saya juga doakan abah kekal sihat. Abah yang baik. Abah yang amat menyayang kami anak-anaknya walaupun ada daripada kami tujuh beradik sesekali membuat beberapa tindakan yang mengecewakannya. Demi ikatan anak beranak, abah memang seorang yang pemaaf. Abah yang banyak iman, abah yang menjadi idola anak-anak lelakinya...

Harap-harap Makcik Gayah yang menggantikan sosok tubuh mak dalam hidup abah dapat memelihara abah sebaik-baiknya, menjaga makan pakai abah, merawat sakit pening abah, - sama seperti Makcik Gayah menjaga arwah suaminya Arwah Abang Man, yang juga semasa hayatnya adalah kawan baik abah sendiri.

Sangat terkesan dengan jalan cerita dalam lagu ini;
Saya kongsi youtube ini daripada bos saya : >>>> MAK & ABAH <<<<

Saturday, January 18, 2014

NOVEL CINTA



Untuk info lanjut, klik kepada link ini >> www.bit.ly/novelcinta

BERPULUH  tahun saya berpengalaman membaca dan menilai manuskrip untuk diterbitkan. Ada banyak perkara yang patut dan tidak patut ditulis telah ditemui dalam sesebuah novel - ini termasuk juga kepada penulis yang sudah biasa menulis apatah lagi kepada penulis yang baru mencuba-cuba menulis.

Memang betul. Bergurulah. Berguru dengan mereka yang mahir dan masak dalam dunianya. Menjadi penulis bukan setakat mahu mengaup hasil royalti, tetapi lebih daripada itu, penulis sebagai daie. Tulisannya mendidik masyarakat. Ideanya menjana pemikiran. Bait-bait tulisannya adalah untuk kebaikan den mendorong setiap pembacanya menjadi cerdik.  Terutama novel cinta! Bukan lagha yang dicari. Bukan ayat-ayat mendorong kepada kejahatan, hingga berlakunya dosa. 

Saya selalu nasihatkan kepada yang bertanya tip-tip penulisan supaya mencari guru penulisan. Cari orang yang berhak dituntut ilmunya. Jangan kutip ilmu di tepi jalan. Jangan ambil jalan mudah. Menulis bukan kerja main-main.

IKLAN : BENGKEL PENULISAN ANJURAN BERSAMA PORTAL ILHAM & KURSUS PENULISAN.COM RAMAI yang ingin menulis tetapi tidak tahu tatacara yang betul. Untuk memiliki ilmu ini, tidak cukup dengan hanya membaca karya-karya orang lain sahaja. Anda perlu menghadiri kelas penulisan dengan guru yang bagus dan berkelayakan. Ingat! Menulis adalah satu ibadah. Buku-buku yang telah dan bakal anda tulis hari ini akan dinilai pahalanya. Jadi, hidangkan karya yang baik dan terus diingati hingga akhir masa. 

> Berburu ke padang datar, dapat rusa belang kaki
> Berguru kepalang ajar, bagai bunga kembang tak jadi.



Friday, January 17, 2014

VIDEO WTR



Saya sangat suka klip video ini. 
Lagunya sesuai sangat dengan isi kandungan Kumpulan Cerpen ini.



Berbanyak terima kasih kepada Asmah Hashim dan Nurhayyu Fitrah yang mengusahakan video ini. 


Thursday, January 16, 2014

ERNI PERGI JUA...



SAHABAT semua... saya kongsikan gambar di atas ketika betul-betul teringat pada Almarhum Erni Z. Ismail malam tadi dalam lingkungan masa 11.45 malam dan saya menerima perkhabaran kematiannya pada ketika jam 12,00 malam.... 

Kata-kata di atas pernah arwah ucapkan ketika kami berbual-bual dalam jeda masa kerja. Sebenarnya walaupun satu bumbung, kami jarang dapat berjumpa untuk berbual lama-lama. Adakala berjumpa hanya kebetulan bersama dalam lif, di lobi atau setidaknya di surau ketika solat Zohor atau Asar. Namun setiap kali berjumpa macam-macam yang dibualkan.



Bercerita hal kerja, hal keluarga, hal anak-anak buah kami (staf) dan tentang semua perkara yang berlaku di sekitar lingkungan kami sebagai bos, sebagai anak, sebagai isteri dan sebagai ibu kepada anak-anak... merupakan momen manis antara kami. Erni pandai masak kek, dia juga pandai menjahit... dan kebetulan minat itu membuatkan ada sahaja perkara yang kami kongsikan. Emaknya juga seorang penulis buku dan menjadi kawan saya. Itu juga yang merapatkan kami.

Pengalaman pada 2006 ketika mula-mula Akhbar Sinar Harian diterbitkan di Pengkalan Chepa, Kelantan selalu kami ulang dan kongsi dalam setiap tindakan bersama staf. Kami tekankan betapa pentingnya kerjasama. Betapa pentingnya bekerja dengan menuju satu arah yang sama. Kita pasti akan berjaya bersama.

Itulah yang telah kami lalui semasa di Pengkalan Chepa. Dihantar bertugas ke Kelantan, jauh dari famili merupakan momen yang pahit. Namun dengan adanya arwah di sisi, saya berjaya harungi semua yang payah. Ada masa kami akan ke pasar malam di Cabang Tiga bersama, malamnya stay untuk siapkan Sinar Harian. Sampai mesen cetak jalan selepas 12 tengah malam, saya balik ke rumah tumpangan, beliau masih lagi dengan urusan server dan printing. Esoknya berjumpa lagi dan begitulah hingga hujung minggu, balik ke Shah Alam/Puchong bersama.



Kami saling hormat menghormati bidang masing-masing. Itu  adalah landasan utama kerja berpasukan. Apalagi ketika itu kami sedang mencatat sejarah tertubuhnya sebuah akhbar cakna yang khusus untuk sesuatu kawasan komuniti.

Kepakaran IT arwah bergabung dengan kepakaran editorial saya. Hal server, talian telefon yang bermasalah dalam kalangan wartawan, penghataran bahan yang terganggu, news dan gambar dari seluruh jajahan dalam Kelantan tertangguh hinggal terhasilnya Akhbar Sinar Harian keesokan harinya kami lalui dengan trial and error.


Setiap Jumaat kami akan berulang-alik bersama dari Shah Alam (saya) dan Puchong (arwah) untuk bertemu keluarga. Kemudian Ahad pagi kami sudah berada semula di Pengkalan Chepa. Begitulah bersama, berminggu-minggu dan berbulan-bulan... gigih demi kelahiran Sinar Harian.


Hari ini saya kembali melihat wall fb arwah dan membaca betapa banyaknya kata pujian sahabat terhadapnya. Ya, arwah memang layak menerima sanjungan itu, arwah sebaik-baik bos kepada staf seliannya. Wajah redupnya dan sikapnya seindah peribadinya yang suka tersenyum. Kita datang kepadanya dengan masalah, semua itu diterima dengan senyuman hinggalah kita pergi daripadanya dengan kepuasan, kerana masalah kita berjaya diselesaikannya.


Arwah hanya bekerja, bekerja, bekerja. Tiada masa untuk perbualan negatif. Motivasinya tinggi. Amat positif atas segala masalah... sememangya arwah layak menerima segala kata pujian dari waktu hidupnya hingga kini dia sudah pergi... kita masih bercakap mengenai kebaikannya. Saya harap kita juga akan dikenang hanya atas segala kebaikan kita sahaja... Insya-Allah.


Kepada yang bertanya mengenai penyakit arwah hingga membawa kepada kematiannya, ini catatannya di wall fb. Saya tidak edit atau mengubah struktur ayat dan mood penceritaannya. Sakit ini mulai dikesan apabila arwah membuat pembedahan membuang fibroid pada Jun 2013. Pemeriksaan selepas rawatan fibroid mendapati ada tumor di bahagian ususnya. Sejak itulah hospital menjadi rumah keduanya. Hinggalah doktor mendapati arwah menghidap GIST yang sukar disembuhkan, tidak ramai di dunia ini mendapat sakit ini.


** 15.01.2004 - 15.01.2014 **
Cantik perancangan ALLAH. Cukup 10 tahun di Karangkraf.

kanser apa? GIST..apa tu?
October 21, 2013 at 2:47pm

Ramai yang bertanya tentang jenis cancer yang saya hadapi...bila saya sebut GASTROINTESTINAL STROMAL TUMOR atau GIST (pronounce geesst), ramai tanya balik...Apa tu dengan muka pelik. Bertambah pelik kalau saya terangkan jenis kanser ni tiada rawatan kimo yang sesuai. Ramai yang beranggapan kanser, mesti ada kimo atau radioterapi. Well, tell you the truth, saya pun begitu juga sebelum ini. Sehinggalah saya sendiri mengalaminya.

GIST ialah satu jenis kanser dalam keluarga Sarcoma cancer.

Nota: Sarcomas adalah kanser yang terjadi daripada sel-sel tisu badan yang menghubung tulang, tulang rawan, tendon, saraf, lemak, otot, tisu sinovia (tisu di sekeliling sendi), atau saluran darah.

(Kebanyakan kanser adalah dr jenis carcinomas, bukan sarcomas.)

GIST adalah satu jenis kanser yang jarang orang dapat. Berlaku pada saluran penghadaman atau struktur berdekatan dalam abdomen. Statistik bagi penghidap GIST di Malaysia, saya pun belum tahu. Akan saya update bila saya dapat ya. Saya hadapi jenis eGIST - Extra Gastrointestinal Stromal Tumor. Sudahlah jenis kanser yang jarang, jenis GIST yang saya hadapi pun amat jarang orang dapat. eGIST terjadi pada bahagian luar usus bukannya didalam seperti biasa. Kebanyakan tumor yang telah keluar semasa surgery bulan 6 lepas, semuanya berada di luar dinding usus. Kiranya saya ni the selected one la...Syukur , alhmadullilah.

Rawatan utama untuk GIST ni banyak bergantung kepada beberapa jenis ubat. Gleevec, Sutent dan beberapa lagi. Saya sendiri sedang mengambil Gleevec (800mg daily). Side effects? Not something that I would enjoy...but patient is virtue , right? +ve thinking...is all it takes.

OK..that's all for now. Insyallah saya akan mula menulis pengalaman saya sepanjang saya diuji dengan sakit ini.
Stay healthy, stay +ve.
./erni



* Almarhumah adalah Pengurus Besar Karangkraf Digital - semua projek ebook, web majalah, portal ILHAM, belian dan tempahan online. Suatu masa dulu segala masalah IT, komputer dan server majalah, buku dan akhbar adalah dibawah seliaan arwah


MELAMPAU...!

FITNAH itu dosa! Sejak awal melihat poster tentang puisi yang kononnya ditulis oleh Prof Diraja Ungku Aziz, hati saya sudah menafikannnya! Tak mungkin Prof buat puisi itu! Tak mungkin Prof tergamak mengutuk PM sampai macam itu sekali!

Dan hari ini ternyata telahan saya dan penafian yang saya tulis dalam beberapa status rakan fb itu benar. Empunya badan anggap itu tuduhan yang amat zalim. Zalim hingga tergamak membuatkan hubungan baiknya dengan Perdana Menteri tercemar.


Saya tidak tahulah apa yang ada dalam hati mereka... sekelumit kebaikan pun tidak ada. Yang ada hanyalah dosa demi dosa. Tuduhan yang tidak berasas itu dikongsi pula oleh ramai orang, ribuan orang hingga jutaaan orang.

Harap Prof Ungku Aziz dapat memujuk perasaannya yang kecewa apabila gambar dan peribadinya menjadi bahan eksploitasi... ya saya yakin, setiap kali gambarnya dishare di fb, Pak Ungku akan d apat pahala.... Pak Ungku bebas dari dosa fitnah.

Wednesday, January 15, 2014

ERNI ISMAIL

Hari ini 14 Januari 2014, saya menghadapi detik-detik sedih di pejabat. Bukan saya seorang, sebenarnya semua staf karyawan Karangkraf melaluinya... sedang bersedih. Ya, kami sedang berdukacita atas kesusahan yang sedang ditanggung oleh sahabat yang kami kasihi, Pengurus Karangkraf Digital, Puan Erni Ismail.

Saya antara yang amat rapat dengannya. Kami sama-sama bergabung tenaga, jiwa dan raga semasa awal penerbitan Akhbar Sinar Harian di Kelantan pada 2006, 8 tahun lalu. Kami antara tenaga awal yang dihantar bertugas ke Pengkalan Chepa, untuk merealisasikan penerbitan akbar berkenaan.

Setiap minggu kami saling berselisih balik ke Shah Alam (saya) dan Erni balik ke Puchong untuk bersama-sama dengan keluarga masing-masing. Dan kemudian pada Ahad pagi kami sudah berada semula di Pengkalan Chepa untuk memulakan tugas bagi minggu berkenaan.

Erni di sisi suaminya Ahmad Kamal ketika Aidilfitri 2013. 
Mereka memiliki dua cahaya mata. 
Seorang lelaki (8 th) dan seorang perempuan (ambil UPSR tahun ini).

Erni seorang yang amat mahir dalam dunia IT. Dia cekap urusan server yang tiba-tiba sangkut atau down. Dia cekap mengatasi masalah line Celcom dan telefon pintar kerana semua hal penghantaran gambar dan teks daripada seluruh wartawan dari seluruh jajahan dalam negeri Kelantan dihantar melalui komputer/smartphone.

Kini Erni sedang bertarung dengan nyawanya. Kansernya sudah pada tahap kritikal. Hanya sedikit respons yang tinggal... nafasnya sudah tidak boleh secara normal, bergantung pada alat pernafasan.... dan doktor sudah tiada sebarang jaminan.


Link fb saya tentang Erni, >>> KLIKSINI <<<<

Allahu Rabbi... kami memohon supaya diringankan kesaktan sahabat kesayangan kami ini (bertudung hijau) yang kini sedang mengharungi detik sukar di Wad Radioteraphy Hospital Kuala Lumpur. Semoga segala kesukaran perubatannya dan usaha tungkus lumur doktor dipermudahkan... Amin.




NOVEL CINTA - MASUK SYURGA




SAYA telah menghasilkan pertama kali karya berupa cerpen pada usia saya 15 tahun. Ya masih terlalu muda dan sesuai dengan usia itu, semestinya karya cerpen itu adalah untuk skop bacaan rakan-rakan antara tingkatan 1 hingga tingkatan 3 iaitu kisah cinta monyet. Kisah cinta yang dihalang cikgu (belum sampai ke pengetahuan ibu bapa!)

Saya meneroka dan meneroka. Menulis dan menulis. Menulis dan hantar ke mana-mana penerbitan hinggalah pada usia 17 tahun saya sudah ada novel remaja berjudul TRAGEDI MALAM MINGGI. Karya ini untuk tingkatan 3, lebih kurang seperti karya Enid Blyton yang penuh dengan advencer. Masuk hutan. Sesat. Dikejar penyamun. Berpecah dan jumpa semula.

Susah payah itu saya lalui dengan sabar - tanpa komputer, tanpa elektrik dan air kerana ketika itu kami sekeluarga tinggal di rumah setinggan. Alhamdulillah semua itu mematangkan saya. Hinggalah dalam usia 20 tahun saya mula jinak-jinak dengan persatuan penulis. Hadiri bengkel. Ikuti kursus. Setiap minggu. Setiap bulan. Itu harta yang saya kutip untuk bekal saya hingga hari ini.

Alhamdulillah semua yang saya lalui itu amat berbaloi! Saya berterima kasih pada semua mentor. Semua guru pembimbing yang sabar melayan karenah saya, apa yang saya mahu hanyalah mahu melihat karya saya terbit. Menang hadiah. Nama dikenali dan itu sahaja!

Kini dalam dunia moden apabila komputer dan internet mengambil alih tugasan, cita-cita untuk menjadi seorang penulis seperti melalui jalan short-cut! Boleh saja. Mudah saja. Yang penting komited dan berdisiplin.

Sempena Karnival Karangkraf pada 7 - 8 - 9 Februari 2014, sekali lagi ditampilkan Bengkel Penulisan Novel Cinta. Wah... terbeliak mata! Bengkel ini akan menunjukkan cara  betul menghasilkan novel cinta. Novel yang bagus, menepati kehendak agama dan mengawal sikap sisio bebas pelakunya.


Alhamdulillah karya yang Alaf 21 dan Buku Prima terbitkan, termasuk yang dibangunkan secara dalam talian di Portal ILHAM GBK amat menjaga sensitiviti. Menulis adalah ibadah. Melahirkan karya hari ini akan dinilai hingga ke dunia lagi satu. Menulis dengan guru yang bagus adalah rahsia hidup tenang, kaya bahagia dan akhirat masuk syurga. Ayuh, daftar segera.

Tuesday, January 14, 2014

MAULIDUR RASUL

SALAM Maulidur Rasul 12 Rabiul Awal 1435 (14 Januari 2014) diucapkan kepada semua sahabat, di mana sahaja berada. Di Malaysia hari ini heboh dengan isu sayur murah itu! Menenggelamkan sambutan istimewa, sambutan muhasabah diri sempena kelahiran pemimpin agung, Nabi Muhamad saw.

Peribadi Baginda yang harus dikenang pada hari istimewa ini, tercemar dengan sikap dan tindak tanduk sahabat-sahabat yang terlupa, tersasar, menempelak peribadi orang lain.

(Saya gagal upload foto.. . blog sedang ada gangguan - esok saya upload)

Ya Rasulullah junjungan kami, kami jelek melihat tingkat umatmu yang berlumba-lumba merendahkan kecerdikan mereka, setelah engkau bekalkan mereka dengan iman dan takwa. Kami ingin mengangkat muliamu pada bulan kelahiranmu, kami ingin mewarisi kewarasanmu, akal pintarmu dan hati sucimu... Tidak ingin kami baca status-status sahabat kami yang cerdik, tetapi telah menjadi nanar angkara emosi, terikut-ikut mengurangkan pahala diri yang sedia ada. Hari ini hari muliamu... Amin Ya Rabb...

Monday, January 13, 2014

PUISI



Ternampak bunga ini di laman, berkongsi pasu. 
Tiba-tiba terasa bersalah hendak memisahkan bunga ini kepada dua pasu berlainan...

Selau teringat kenangan masa kecil... bermain buaian di pokok mangga hingga lewat petang...

Gambar asal.



Saturday, January 11, 2014

NOVELIS BUKU PRIMA & SESI CAMBAH FIKIRAN

SEBERAPA boleh, hujung minggu saya mahu berehat sahaja di rumah setalah sepanjang minggu sibuk dengan urusan kerja.Mahu merehat badan yang hampir menginjak ke usia emas :) Selebihnya adalah untuk membuat urusan sendiri, menaip hal sendiri, kerja-kerja penulisan skirp yang mulai menjadi minat saya...

Namun memandangkan peri pentingnya pembangunan kerjaya karyawan novelis, saya gagahkan juga mengendalikan sesi cambah fikiran dalam kalangan novelis-novelis yang bernaung di bawah Grup Buku Karangkraf. Dua minggu lalu telah diadakan sesi bersama 15 orang penulis Alaf 21.


 Telah berlangsung hari ini sesi cambah fikiran membabitkan penulis novel Buku Prima. Ini adalah SESI 1 - 2014 yang antara lagin bertujuan mencerap idea dan membincangkan hala tuju penulisan novelis sepanjang 2014 dan tahun-tahun mendatang.



Kebanyakan novelis yang hadir sudah mempunyai lebih tiga judul novel dan yang paling banyaksudah ada enam novel. Perbincangan menjurus kepada persembahan idea, gaya bahasa, skop penulisan dan teknik serta tektik penulisan.

Terima kasih atas kesudian CEO Kumpulan Media Karangkraf, 
Datuk Hussamuddin yang memberi banyak pencerahan kepada novelis.

Friday, January 10, 2014

ALMARHUM AHMAD AMMAR

Gambar muka hadapan buku yang sangat istimewa di hati saya

Jumaat ini membawa kepada kita banyak berita gembira:
:: BERITA BAIK BUAT SEMUA ::

Subhana-ALLAH, Alhamdulillah wa ALLAHuakbar... Salam Jumaat buat semua ahli fanpage FB Karya Bestari Sdn. Bhd. Semoga semuanya sentiasa dirahmati ALLAH.

Sebagaimana yang semua sedia maklum, pihak editorial Karya Bestari sedang bertukus lumus dengan bantuan pihak Grup Penjejak Tamadun Islam (GPTD) bagi menyiapkan buku tulisan 15 orang mereka yang karib dengan Almarhum Ahmad Ammar.

Insya-ALLAH, ia dijangka siap sepenuhnya awal Februari 2014 dan sudah boleh diperolehi khususnya pada hari berlangsungnya Karnival Karangkraf pada 7 - 8 - 9 Februari 2014.

Dilampirkan kulit buku tersebut namun harganya masih dalam proses pengiraan kos, insya-ALLAH kami akan pastikan buku ini dijual dengan harga mampu milik kerana mahu ia dibaca oleh seramai mungkin anak muda dan ibu bapa.

Buku ini dipersembahkan dalam bentuk berwarna penuh khususnya 100 lebih gambar rakaman sepanjang hidup Ammar dari kecil sehinggalah mutakhir.

Mohon bantu saya sebarkan kebaikan ini sebanyak mungkin, insya-ALLAH semoga kebaikan kecil ini ada nilai kebajikan di sisi Allah Ta`ala. Insya-Allah.




IBU OH IBU

ALMARHUMAH bonda saya telah masuk lima tahun meninggal dunia. Setiap kali tiba detik teringatkan bonda, hati saya mesti sayu. Sedih dan rindu sangat-sangat. Almarhum bonda telah meninggalkan kami pada pagi Ahad 21 Januari 2009 kerana komplikasi hati akibat penyakit kencing manis.

Malam tadi saya tonton rancangan Pencetus Umah Akhir di Astro Oasis dengan penuh khusyuk terutama apabila tiba bab Ustaz Ridhuan Tee. Saat itu air mata saya tidak henti-henti mengalir...


Tipulah kalau tidak sedih selepas tengok video ini...!

Thursday, January 9, 2014

HEBAT..!

Ya Allah... tersentuh hati saya melihat iklan di bawah ini.... kerana mereka juga berhak untuk menikmati kehidupan ini. Teringat sahabat saya yang OKU Pendengaran dan Pertuturan, Saudara Abdul Rahman Majid. Di manakah dia sekarang?

Drama pendek ini dibuat selama 48 jam tetapi siarannya hanya untuk 5 minit sahaja. Tetapi itu adalah 5 minit yang sangat berharga. Sangat mahal maknanya dan sangat menyentuh hati...!

Boleh tengok video ini di sini >>> VIDEO HEBAT INI <<<

Sekarang,  saya sangat teringat pada Abdul Rahman Majid. Kisah beliau saya paparkan di fb dengan lnk ini: >>>ABDUL RAHMAN MAJID<<<

Gambar saya bersama Abdul
Rahman Majid (kanan) dan Editor Impiana, Che Li.

 Komen saya di FB tentang beliau:
 Dia sangat happy dalam dunia senyapnya. Apa yang terkesan pada Kak Sri setelah dia bersara ialah terasa sangat tanggungjawab Kak Sri pada dia ada kurangnya... Dulu dia selalu minta telefon bapa dia (Almarhum Pak Majid yang sempurna, boleh mendengar) to updated hal famili dia, hal anak dia, hal isterinya Salmah yang demam (Salmah juga OKU pendengaran) dll. Dia juga selalu suruh telefonkan anak-anaknya (ketiga-tiganya sepurna) di rumah, ingatkan suruh makan ubat, suruh tutup/kunci pintu, suruh belajar,suruh buat homework...Kita doakan Rahman sihat walau di mana dia berada.