Friday, May 29, 2015

KOREK RAHSIA

Bermula hari ini Jualan Gudang Pertengahan Tahun Karangkraf (29 - 31 Mei 2015). Sesi bertemu penulis dan penulis bertemu dengan pembaca karyanya adalah antara acara rutin dalam setiap sesi peremuan. 

Hari ini saya sibuk dengan penyediaan powerpoint untuk majlis perbincangan pada pagi Ahad. Saya turun ke khemah, lewat petang dan bertemu dengan beberapa orang penulis.



Semasa mula menjadi penulis, saya tidak lepaskan peluang ini untuk bertanya macam-macam dengan penulis senior. Rasa tidak cukup masa pertemuan itu... banyak yang ingin ditanya. ingin dibincang dan bertanya peluang-peluang penulisan.



Ini antara pesan yang saya masih ingat, diberikan oleh sifu penulisan saya:
Penulisan novel (dialog) ada banyak seninya. Bagi yang sudah biasa mengikut gaya penulisan seseorang novelis mesti tahu corak penulisan mereka. Ada yang melankolik. Ada biasa-biasa. Saya beri dua situasi ini. Anda pilih A atau B?

SITUASI A:
"Saya ada rahsia hendak cerita kepada awak..."
"Ceritalah."
"Harap awak sudi dengar..."
"Ceritalah..."


SITUASI B:
"Saya ada rahsia hendak cerita kepada awak..."
"Kalau rasa perlu, elok cerita. Jika tidak, awak simpan saja rahsia itu."
"Mungkin tafsiran rahsia kita berbeza..."
"Tiada rahsia yang terhijab, melainkah dengan kuasa Allah."

* Eh, pagi ini saya dapat rahsia - Ben Affleck dah bercerai ya? Hehee.

MAIN KAHWIN.

Semasa kecil, kita cemburu melihat orang dewasa yang bergaya bawa kereta, sukses, pakai baju cantik, bekerja, dapat gaji dan boleh pergi ke mana suka. Rasa sangat benci alam persekolahan dan mahu cepat dewasa!


Kini dalam tuntutan alam dewasa yang mencabar, bekerja, ada tanggung-jawab dan besarnya amanah, kita teringat-ingat seronoknya zaman bermain, bermain dan bermain!
* Main kahwin-kahwin dan bersanding dengan si polan A hari Isnin, esoknya berkahwin dengan si polan B pula dan lusa dengan si polan C. Mewah suami. Tapi itu dulu... masa yang tak akan kembali smile emoticon

KUALA LUMPUR DI MANA SUAMIKU

- Sungguh Nostalgik!

Setelah lama mencari di instagram akhirnya saya dapat novel ini untuk simpanan peribadi. Saya sangat menghargai usaha tuan punya buku ini menjaga dengan baik, salotape dan gam muka surat yang koyak.



Cuma jodoh mereka tak lama... Dia terpaksa let go buku ini (saya tak tahu apa alasannya...) Kini anak saya ini kembali kepangkuan bondanya.
 
— feeling blessed.

Thursday, May 28, 2015

UNTUK 26 TAHUN HARI INI dan lagi...

Ulangtahun perkahwinan hari ini dan hari-hari yang akan datang.
26 years and counting... Alhamdulillah 
 feeling thankful.

Wednesday, May 27, 2015

JAUH ITU JARAK...

Untuk seseorang yang jauh yang selalu kita ingat kebaikannya sampai bila-bila. Selalunya  kita mahu berkata-kata kepadanya. Tetapi kemudian terfikir... ah eloklah dipendamkan saja...


Kadang-kadang kita terlalu mengikut kata hati. Mahu dilihat jujur. Ada masa kita perlu juga berkeras dengan kehendak. Berkata jujur adalah wajib, namun menipu juga ada indahnya. Saya lebih suka menipu diri supaya ada indahnya perhubungan.

Tuesday, May 26, 2015

SITI ZALEHA M. HASHIM

Saya selalu terpesona dengan lembut gayanya dan cantik bahasanya. Penyair, penulis pantun, pendeklamator puisi, bekas editor, pengacara majlis dan banyak lagi tugas lain yang disandangnya menjadikan peribadi beliau antara idola saya.

Kesempatan duduk berbual dengannya memang tidak saya lepaskan. Baru-baru ini bergambar bersamanya di majlis Wacana Penulis Wanita: Bukan Cinta Biasa di Rumah Gapena, Kuala Lumpur.



Cantik kembang bunga melati,

Tumbuh sebatang di tepi kota;
Patah tumbuh hilang berganti,
Adat pusaka terpelihara juga.



Siti Zaleha M Hashim adalah seorang Penyair wanita yang pernah memenangi Hadiah Sastera Perdana Malaysia untuk antologinya Kristal di Laut Bulan (dbp 2006), lahir di Taiping Perak.
Pernah menjadi editor majalah Dewan Sastera dan bertugas di beberapa bahagian di Dewan Bahasa dan Pustaka. Suaranya yang lemak merdu pernah berkumandang di RTM semasa beliau bertugas di sana.
Beliau memiliki Ijazah sarjana muda sebaran am dari UiTM dan ijazah Sarjana Komunikasi dari university of Leeds United Kingdom 1996. Kini telah bersara dan menetap di Lembah Kelang.

SYIAH DAN AGENDANYA

 - TAKLIMAT KDN

















Gambar saya bersama Editor Karya Bestari 

PAGI ini ada taklimat bersama Kementerian Dalam Negeri di Auditorium Sultan Muhammad Ke V Kompleks Kumpulan Media Karangkraf. Taklimat Penerbitan Berunsur Syiah Anjuran Bahagian Kawalan Penerbitan dan Teks Al Quran oleh Mejar Nadzri bin Musnman dari Kagat.

Saya petik tulisan ini daripada satu blog:
Perempuan Nan Bercinta bernada romantis. Melihat kepada tajuk sahaja sudah terbau ada kesyahduan di dalam bait-bait dialog di antara watak-watak yang dihidangkan kepada khalayak pembaca. FT mengetengahkan 4 wanita nan bercinta dalam konteks kehidupan mereka dan bagaimana mereka menjalani perasaan itu dalam meneruskan percintaan yang diyakini.




Tengku Idora, seorang feminis yang tekad memperjuangkan isu wanita sejagat. Topik yang dicintainya sejak usia remaja. Tengku Zanjabila, adiknya seorang pencinta suaminya sejak pertemuan kedua. Siti Fatimah Ali Taqi, pencinta ilmu dan sejarah yang sanggup berkampung halaman di Bika, Lubnan demi mendalami perjuangan Hezbollah. Serta Khadijah, wanita Acheh yang mencintai suami dan anaknya. 

Tidak kurang juga beberapa watak wanita yang kuat menzahirkan peranan wanita sebagai 'bunga' indah dalam menggerakkan plot yang bergerak secara linear dan diselang selikan dengan plot imbas kembali.

* Syiah dan agendanya. Karya novel yang banyak disebut-sebut mengandungi unsur Syiah, antaranya Perempuan Nan Bercinta (contoh di atas) tulisan Faisal Tehrani.

Sunday, May 24, 2015

TAMAN DALAM GERIMIS

PUISI:
... air ini terlalu dingin
sejenak kusentuh sebelum akhirnya hujan luruh
tiada apa yang dpat kuberi
selama ini tidak kutahu engkau di sini
sesaat adalah rasa ralat 
sebelum perlahan engkau aku lambai
tamanmu indah, aku ingin bebraing
padahal aku harus pergi...

Villa Borghese, Rome, Itali
4 April 2015


Saya berada dalam situasi yang sangat sedih ketika ini.
Itik ini mesti sedang lapar, kerana petang itu baru sahaja lepas hujan.

Apabila saya duduk di tepi kola mini, dari jauh itu itu datang berenang rapat dan semakin rapat kepada saya. Sedangkan saya tidak memabwa apa-apa makanan pun. Padahal sebelum itu ada sepeket biskut di dalam beg saya, tetapi saya sudah makan dalam perjalanan ke sini.

Akhirnya... untuk mengejar waktu, taman ini terpaksa saya tinggalkan.

Dalam perjalanan ke metro bas, gerimis turun lagi. Dan hati saya menangis... Ohh, saya sedih sepanjang perjalanan balik ke bandar Rome..






















Dalam gerimis itu juga saya dan sahabat singgah di Villa Borghanse, sebuah lokasi yang sangat cantik terletak di atas bukit. Berjalan agak mengah untuk mencapai puncak bukit ini. Namun sampai sahaja atas bukit ini...

Wahhhh!!! Pemandangan bandar lama Rome yang sangat cantik betul-betul di hadapan mata. Cantik dalam warna bangunan yang kemerahan, warna bata dan sangat klasik. Masih tersemat dalam memori - gerimis - senja - dingin dan cantik!















i


Terima kasih dengan foto ini:
Sahabat saya, Stefano Romano, Profesional Photographer di Rome, Itali.
5 Mei 2015.

SEPERTI ILALANG



Saya rindu keindahan Danau Toba
Bila dapat ke sini lagi?

WANITA TAHANAN REMAN

Mencari-cari bahan untuk penulisan, saya terjumpa link ini.
Terima kasih atas review ini Riesnna Zasly.

>>> Di Talian Goodreads <<<


Antara karya saya yang lain.



FORUM WANITA & SASTERA

 Kehadiran penulis dan penyair wanita dalam renyai hujan, wangi bunga rampai, kuntum ros merah, Syair Bidaisari, jubah, tudung dan hangatnya kemesraan.





TAHNIAH kepada penganjur, Perkumpulan Penulis, Penyair Wanita dengan tema hari ini: Wanita dan Sastera - Bukan Cinta Biasa, di Rumah Gapena.





Meski kerja menulis itu perlu sendirian dalam meraikan ilmu dan fikiran namun penulis wanita perlu bergaul dengan sekitar supaya kreativiti lebih menyerlah.


Penulis sastera wanita arus perdana perlu melihat dan memikirkan karya-karya yang melawan arus masa kini.




Mengkaji karya penulis wanita bukan sahaja melihat kepada tema dan gagasan, malah perlu jauh daripada isi teks. Semoga penganjuran majlis untuk penulis dan pengkarya wanita ini akan berterusan diadakan untuk masa-masa akan datang.

GOJI BUNDY

Hari ini saya tunaikan janji membaca senaskhah buku daripada susunan buku atas meja! Saya pilih Goji Bundy - Goji ialah - sejenis ceri dan Bundy, nama tempat (Bundaberg), Australia.

Di halaman 15 baru saya tahu fungs klip kertas yang diberi apabila kita membeli buku ini - ya sebagai penanda buku!

Isinya mantap. Bahasa mudah dan langsung kepada fokus buku dihasilkan. Kisah travelog anak muda putus tunang, tinggalkan bisnes syarikatnya di Ipoh dan bawa diri ke Australia.


Seperti dicadang penulis saya mendengar Disagree - The Enemy ketika membaca bab ini.

-- Mat, kalau kau boleh pergi jauh ke manakau nak pergi?
-- Betul-betul jauh?
-- Ya, betul-betul jauh
-- Ke dalam diri aku sendiri
-- Itu dekat, terlalu dekat
-- Tak, itu jauh, terlalu jauh
-- Kenapa?
-- Kalau kau perasan kita terlalu jarang untuk pergi dan jelajah diri kita sendiri. Bertanya akal dan hati.

..
* Saya suka teknik penulisan ini. Jika ada penulis lain yang menulis buku sebegini beritahu saya, saya mahu baca. Harganya RM30 senaskhah.

Thursday, May 21, 2015

BADUT WANITA!



Hingga suatu saat kita harus menangis... 
maka ketika sedang bergembira 
raikanlah sepenuh jiwa!
Kerana esok belum pasti 
ada ketawa buat kita.

Tuesday, May 19, 2015

SECANGKIR SEDUHAN HUJAN



Dibahagikan kepada lima bahagian: Payung;  Secangkir Hujan,  Sesudu Cinta ; Gemuruh;  Yang Tidak Pernah Terlewatkan dan akhir sekali Secangkir  Seduhan Hujan.

 Kumpulan puisi ini mengisahkan antara lain perjalanan kembara seorang wanita yang tidak lari daripada perjuangan hidupnya, perjalanan cinta dan isu  kemanusiaan.

Dari Bogor ke Jakarta

... berjalan
sebenarnya mencari
diri dan masa lalu
untuk membina masa hadapan
dan mengukuh sejarah zaman


Puisi ini menjawab kepada beberapa persoalan penulis yang mencari antgonis dan protagonis kehidupannya. Yang  bertualangan dengan beberapa watak, isu bertubi-tubi , hinggalah dia tiba di pintu rumah dan bertarung pula dengan sepi yang menghentam gelas hatinya :)

Metafora hujan yang digarap dalam lebih lima puluh peratus karya dalam kumpulan puisi ini sangat menyentuh saya yang turut suka pada deru hujan dan bau rumput selepas hujan.

Seduhan hujan itu
hangatnya selalu
membawa aku kembali kepadamu
setelah kembara panjang


Seperkara lagi saya selalu yakin kembara akan membawa penulis meneroka kepada lebih banyak lagi karya yang mantap. Saya sarankan Hani teruslah berkelana, mengembara, pergi ke serata lokasi mengumpul banyak kisah dan ceritera. Semua itu akan menjadikan karya lebih rencam.

Sebagai penulis generasi baru yang berpendidikan tinggi, saya yakin Hani akan terus berjaya berbekalkan rajin dan disiplin.

Sr i Diah
17 Mei 2015

* Kumpulan Puisi Secangkir Teduhan Hujan terbitan Institut Terjemahan dan Buku Malaysia 2015 (RM15.00)

Wednesday, April 8, 2015

KEMBANG.HANCUR. MUSNAH!



Inikah yang anda mahu lihat berlaku lagi pada masa akan datang?

Ini adalah sebahagian kemusnahan buku-buku di Perpustakaan UMK, Kampus Pengkalan Chepa, Kelantan Darul Naim. Maaf, saya katakan ketika ini Darul Musnah!. 
Ini Amukan dalam hati saya (lagi!)

Ya, kita boleh kata versi digital akan menyelamatkan segala ilmu yang musnah sebegini. Namun bagaimana dengan buku-buku yang dicetak dengan edisi terhad dan naskhah lama, kitab-kitab lama?
* Gambar daripada rakan facebook.
 — feeling sad.

Sunday, April 5, 2015

TULIP DALAM DINGIN ROME

Taman indah belakang rumah menyambut lirik mata
Dengan benih tulip dari Amsterdam
Dingin, renyai hujan sejak tadi malam
Kuntum ini masih kembang, tanpa mungkir

Ini membawa ingat pada #Simone
Kamu di mana dan sedang apa?
Langit muram, diam sunyi mendengar rintik
Hati riuh tanpa jawab, tetap berbisik!

Rome, Italy
Ahad 6 April 2015 
Jam 10.12 pagi

- Benih tuip ini dibawa pulang oleh Marco, adik sahabt saya Stefano Romano dari Amsterdam.












Saturday, April 4, 2015

POTRET HATI



Projek istimewa ini adalah kerjasama menggabungkan puisi-puisi pendek saya dengan gambar-gambar menarik sahabat saya, jururoto pfofesional Itali,Stefano Romano

Semoga projek kreatif ini akan menjadi buku sebenar dan diedarkan dalam pasaran suatu masa nanti. InsyaAllah. 







Friday, April 3, 2015

SOLAT JUMAAT

 MSJID BESAR ROME:

2 April 2015 - Jumaat. Saya berpeluang mengikut sahabat saya Stefano dan isterinya Bayu menunaikan solat Jumaat di Masjid Besar, Rome, Itali. Masjid dengan senibina Morocco ini boleh memuatkan hampir 10 ribu jemaah. Khutbah Jumaat disampaikan dalam dua bahasa iaitu bahasa Arab dan bahasa Itali.













Masjid ini mempunyai dua tingkat solat. Jemaah wanita boleh memilih untuk bersolat di tingkat bawah atau di tingkat atas. Rakan jemaah saya hari ini ialah dari Morocco di sebelah kanan dan dari Syria di sebelah kiri. Alhamdulillah